Xavi Hernandez

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Xavi telah menghabiskan seluruh hidup sepakbola di Barca, setelah bergabung dengan klub pada bulan Juli 1991, ketika dia hanya 11 tahun.

Dia membuat kemajuan pesat di musim 97-98 dipromosikan dari tim muda ke Barca B, di mana dia adalah playmaker sentral dalam tim Jordi Gonzalvo ini yang memenangkan promosi ke divisi dua.

Mimpi Xavi membuat debut resminya dengan skuad tim pertama menjadi kenyataan ketika ia bermain di Piala Super Spanyol melawan Mallorca pada musim panas 1998. Dia tidak bisa berharap untuk awal yang lebih baik, karena tidak hanya dia berada di garis start up, tapi dia juga mencetak gol. Xavi juga memainkan peran penting dalam musim liga-pemenang dari 1998-1999 dengan Van Gaal sebagai manajer, terutama dengan tujuan penting di Nuevo Zorrilla, yang berbalik nasib tim.

Dia segera dipuji sebagai Pep Guardiola baru sebagai penyelenggara sentral dalam tim, pertama sebagai pengganti sementara untuk manajer masa terluka, dan kemudian secara permanen setelah kepergian Guardiola ke Italia. Dengan Van Gaal, Rexach, Antic, Rijkaard dan Guardiola yang bertanggung jawab atas tim, Xavi selalu menjadi anggota kunci tim – fakta yang dibuat jelas oleh 300 pertandingan resmi ia menyelesaikan sementara masih hanya 25 tahun.

Dengan Rijkaard, Xavi menunjukkan bahwa ia tidak bisa hanya bermain di jantung lini tengah, tetapi juga lebih dari mampu untuk menutup posisi di tengah-tengah taman, kemampuan tercermin dalam kenyataan bahwa ia adalah pemain yang paling banyak digunakan di Liga memenangkan musim 2004-05, bermain 36 pertandingan di semua.

Xavi tidak akan pernah melupakan 2 Desember 2005. Sementara pelatihan di La Masía, gelandang merobek ligamen di lutut kirinya. Kesembuhannya adalah lebih cepat dari yang diharapkan dan dalam waktu lima bulan ia bermain lagi. Pada tanggal 29 April 2006 melawan Cadiz, Xavi sekali lagi “merasa seperti pemain sepak bola”. Dia kembali pada waktunya untuk merayakan Liga dan gelar Liga Champions dengan rekan-rekan setimnya.

Dalam dua musim terakhir dengan Frank Rijkaard di ruang istirahat, Xavi adalah salah satu pemain yang paling banyak digunakan oleh manajer Belanda.

Ketika Guardiola mengambil alih, Xavi Hernández menjadi pencetak gol lebih produktif dari sebelumnya. Dia mengalahkan rekor sendiri ketika ia mendapat 10 gol dalam 54 pertandingan, dan di Iniesta menemukan pelengkap yang ideal di lini tengah FCB. Duo ini membentuk poros tengah dari musim menang treble, dan selanjutnya unggul sebagai Barca mengumpulkan semua enam trofi besar dalam satu tahun. Xavi memimpin tim untuk kemenangan Liga di musim 2009/10 dengan 99 poin menakjubkan, dan dinobatkan sebagai pemain terbaik ketiga di dunia untuk 2009.

Sejak 2010/11, gelandang telah membangun apa yang selalu catatan jumlah penampilan untuk klub. Pada tanggal 2 Januari 2011, dalam kemenangan 2-1 atas Levante, Xavi menyamai rekor Migueli tentang 549 game di kemeja Barca, dan pada tahun 2010/11 juga menyamai rekor bersama oleh Ramallets dan Guardiola untuk memenangkan liga enam kali dengan klub . Dia juga bernama ketiga di Ballon d’Or penghargaan untuk kali kedua dan ketiga pada tahun 2010 dan 2011.

Pada tanggal 15 Januari, 2012 at kandang Betis, Xavi membuat 400 penampilan Liga, dan dirayakan dengan mencetak gol kesepuluh musim ini, sehingga set yang sama pribadinya terbaik di 08/09. Xavi kemudian mengambil penghitungan bahwa sampai 14 sebagai pemahaman hidupnya yang mengagumkan dari permainan memimpin tim menuju serangkaian penghargaan baru: Piala Super Spanyol, Piala Super Eropa, Piala Dunia Klub dan Copa del Rey. Dialah yang membuat 2-0 melawan Santos di Jepang dan memastikan bahwa klub bisa lagi saham klaim untuk menjadi yang terbaik di dunia.

Tentu, Xavi Hernández juga menjadi salah satu bintang dari Spanyol beredar beberapa tahun terakhir, setelah muncul di tiga Piala Dunia (2002, 2006 dan 2010) dan tiga Kejuaraan Eropa (2004, 2008 dan 2012), dan yang bernama manusia dari turnamen saat Spanyol memenangi Euro di tahun 2008, tahun yang sama ia diangkat kelima pemain terbaik di dunia oleh FIFA.

Xavi akhirnya tangannya pada Piala Dunia didambakan trofi pada tahun 2010, semua yang hilang baginya untuk dinyatakan salah satu gelandang terbesar permainan yang pernah dikenal. Dianggap sebagai salah satu pejalan kaki terbaik dari bola dalam sepak bola, di turnamen yang ia memenangkan penghargaan sebagai pengakuan itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: